Hakim AS menolak permintaan Facebook untuk membuang kasus monopoli | Berita Teknologi

Facebook harus menghadapi gugatan monopoli pemerintah yang menuduh bahwa perusahaan menyalahgunakan dominasinya, seorang hakim memutuskan.

Oleh Bloomberg

Facebook Meta Platforms Inc. harus menghadapi gugatan monopoli pemerintah AS yang menuduh bahwa perusahaan menyalahgunakan dominasinya dan harus dibubarkan, seorang hakim memutuskan.

Hakim Distrik AS James Boasberg di Washington membantah mosi Facebook untuk menolak revisi pengaduan antimonopoli Komisi Perdagangan Federal, yang diajukan kembali oleh badan tersebut setelah hakim pada bulan Juni menolak kasus tersebut. Boasberg mengatakan dalam putusannya bahwa tuduhan FTC “lebih kuat dan terperinci.”

“FTC sekarang telah menuduh cukup fakta untuk secara masuk akal menetapkan bahwa Facebook menjalankan kekuatan monopoli,” tulis hakim. “Agensi tersebut juga menjelaskan bahwa Facebook tidak hanya memiliki kekuatan monopoli, tetapi juga dengan sengaja mempertahankan kekuatan itu melalui perilaku anti persaingan.”

Keputusan tersebut merupakan kemenangan besar bagi FTC dan Ketua Lina Khan, yang mengambil alih kasus tersebut ketika dia ditunjuk untuk memimpin badan tersebut oleh Presiden Joe Biden. FTC mengajukan keluhan baru pada bulan Agustus dengan rincian baru untuk memperkuat klaim agensi bahwa Facebook memiliki pangsa pasar yang dominan di pasar jejaring sosial pribadi AS dan memiliki kekuatan untuk mengecualikan persaingan. Kasus ini mencari perintah pengadilan untuk membatalkan akuisisi Facebook atas Instagram dan WhatsApp.

Kasusnya adalah Komisi Perdagangan Federal AS v. Facebook Inc., 20-3590, Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia.